Tuesday, January 23, 2018

Teknologi yang menjauhkan dari Allah


23 Januari 2018
Segmen Motivasi Pagi Selangor FM.
Oleh Dr. Robiah K Hamzah.

Topik : Teknologi.

Hari-hari rakam sebenarnya. Untuk simpanan peribadi. Doktor ni cakap laju, kalau tak rakam akan terlepas, terlupa kata-kata motivasi yang menusuk qolbu. Kalau boring, jiwa down boleh dengar balik.

Akak kongsi mana yang tusuk qolbu je la ye. Tak smepat nak menaip. Sapa nak audio boleh Perdana Menteri akak.

.....................

Bila bercakap mengenai henfon sebenarnya, secara global ianya sudah tidak banyak mempunyai kekuatan. Lebih banyak memberikan gangguan. Kerana apa? Kerana salah pakai. Ada orang menghidupkan wassapnya hingga wassapnya berbunyi setiap saat.  Semua grup nak masuk. Ini membuatkan dia lebih sayangkan henfon dia dari agamanya. Lebih sayangkan henfonnya dari sayang keluarganya. Dan ini telah menjadi satu sebab bunga-bunga perceraian. Harini dalam keluarga,  ayah-ayah, suami-suami yang mabok pegang henfonnya di rumah, bermakna dia sedang curang dengan isterinya, dia sedang cuai dengan anak-anaknya. Pergi mana tengok henfon. Nak makan pon bukak henfon, pergi jalan pon bukak henfon, dalam kereta bukak henfon. Artinyaaaaa kita kata, fitnah yang pertama ialah fitnah kepada keluarga. Anak tidak lagi heran ayahnya. Sebab mak ayah sibuk dengan henfon. Sebab itu saya nasihatkan ayah ibu, balik rumah pegang keluarga, bukan pegang henfon. Masukkan henfon dalam kotak jangan bukak. Esok baru bukak.

Fitnah-fitnah tu apa? Isi-isi yang kita dapat. Kalau 10 wassap, belum tentu ada 1 yang baik. Jauhkan diri kita dari fitnah ini. Sebab dengan memanjang manjangkan, forward-forward, sila viral kan... sedangkan kita tak tahu hakikat sebenarnya. Tak tahu dalil tu betul ke tidak. Tak tahu nasihat itu datang dari mana.

Pengalaman singkat saya semasa membawa jemaah ke Umrah. Viralnya Kaabah banjir. Ya Rabbbiiii. Sampai anak-anak saya susah hati di rumah sebab saya tak jawab henfon semasa di Mekah.

Mak jawablah henfon mak. Kenapa nak tahu tenggelam ke timbul ke. Rupanya viral Mekah Banjir. Padahal tak ada pun. Kita tawaf dengan selesanya. Itu contoh.

Bayangkan orang yang buat fitnah itu, sampai dia mati fitnah itu tetap dosanya. Bermakna dia sedang mengumpul dosa sebanyak-banyaknya. Sebab itu siapa kata, dari mana. Sebab tu kalau dapat kata nasihat ulama pon, kalau kita tak kenal ulama nya, kita tengok sumbernya. Adakah sumber itu sesuai atau tidak. Jangan terus forward. Siapa forward dapat pahala, dapat pahala banyak ni, banyak ni.

Kerana itu sekali lagi, harini teknologi yang kita ada banyak mendorong kita jauh dengan Allah. Mencuri waktu kita. Bayangkan masa bekerja, masa memandu berapa banyak orang kemalangan? Dibuat berbagai-bagai contoh untuk elak kemalangan di jalan raya tapi tetap terjadi. Sebab kita sudah sampai ke satu peringkat ketagih. Ketagih  teknologi ini. Ketagih cyber-cyber ini. Oleh itu mari kita sama-sama semak. Anak-anak harini tidak boleh selesai hidupnya tanpa ada alat-alat ini. Maka kita lah yang membuat undang-undangnya. Anak yang terjebak dengan kes fitnah gambar-gambar lucah. Sekali gambar KOTOR itu lekat dalam minda anak-anak, kita bimbang imannya goncang dan akhirnya iman pupus daripada ingatannya.

Sebab itu pengalaman sebagai konselor, ada anak Tingkatan 4 sudah tidak mahu lagi bercakap tentang agama. Tidak mahu lagi solat, tidak mahu lagi baca Quran. Kerana sudah  terpesona dengan apa yang dia dapat melalui wassap. Dia lebih  yakini apa yang wassap tulis, dari yakini apa yang diwassap oleh ayah dan ibu nya.

Jika anak sudah hilang kepercayaan kepada ibu dan ayahnya, bermakna putus hubungan dengan Tuhannya. Sebab redha Allah adanya dengan redha ibubapa. Bagaimana anak nak dapat redha jika ibubapa nya tak redha dengan keadaan anaknya.

Sekali lagi, bangun kekuatan setiap alat teknologi yang dibekalkan kepada kita, banyak mengheret kita ke tempat-tempat tak cantik kalau kita tidak bijak dan teliti untuk mengurusnya. Mudahan kita tidak menjadi mangsa fitnah yang disebarkan melalui wassap-wassap ini. Insya Allah. Kalau kita takut jadi mangsa, jangan sebarkan. Insya Allah kita menjadi orang yang terakhir menerimanya. Simpan atau delete, jangan jadi pemanjang-pemanjang tak bergaji ini. Kerja tanpa gaji tapi dapat dosa, sedosa-dosanya. Mudah-mudahan kita selamat. Insya Allah.

............................

Siapa yang belikan anak-anak ini henfon? Ya mak bapak termasuk akak juga.

Ingat mak ayah, kawallah penggunaan gajet anak-anak sementara kita ada kuasa veto untuk mengawal. Bila anak-anak sudah besar dia pula akan mengawal kita. Dah lain pulak cerita. Kita mak ayah pon ada pengalaman dulu-dulu kan. Melawan cakap mak ayah kita dulu. Kan kan.

Kitaran dia macam ni.

Mak ayah belikan anak henfon. Anak-anak lalai dan ralit dengan henfon. Anak-anak mula melawan cakap, tak ingat agama sebab henfon. Mak ayah marah anak, tak redha. Mak ayah tak redha, Allah tak redha anak. Anak semakin jauh dengan Allah.

Siapakah yang bersalah dalam hal ini?

"Bapak yang bersalah dalam hal ini. Bapak membesarkan Sazali secara mem-khinzir buta. Segala apa kemahuan Sazali Bapak tunaikan. Segala hajat Sazali Bapak sempurnakan. Sehingga Sazali pandai bercakap bohong kepada Bapak. Sehingga Sazali menipu Bapak. Menipu untuk kepentingan diri."

Hujung-hujung anak salahkan Bapak. Bukan cikgu, bukan Perdana Menteri, bukan artis, bukan fesbuk, bukan wassap.

Moga perkongsikan ini dapat mendekatkan diri kita dengan Allah.

Aminn.




 Marah bapak kaki sebelah letak atas meja. Kemain dia punya feel marah


Terima kasih kerana membaca sampai habis.


Marah bererti digenggam iblis



16 Januari 2018
Segmen Motivasi Pagi Selangor FM.
Oleh Dr. Robiah K Hamzah.

Setiap pagi di Selangor FM jam 7.30 pagi, ada segmen motivasi dan tazkirah oleh Dr. Robiah K Hamzah. Antara penceramah feveret sebab cakap bersemangat. Minggu ni sis sempat rakam. Harini punya topik sangat menyentap jiwa, hati, peparu dan limpa. Tahun sebelum-sebelumnya keluar rumah jam 8 pagi. Tahun ni kena awal sejam. 7 pagi dah bertolak sebab hantar anak sekolah. Baru tau ada segmen ni dan dapat dengar. Alhamdulillah. Di situ hikmahnya keluar awal. 

Topiknya MARAH. Marah bererti kita sedang berada dalam genggaman iblis. 

*****************

Bagaimana nak membuang rasa marah? Rasa marah tidak boleh dibuang, tapi boleh dikawal. Bagaimana kita menguruskan marah itu. Marah sebagai satu tanda bahawa kita sedang digenggam iblis. Sebab itu jangan gunakan marah sebagai modal. Sebagai modal untuk mengurus rumah, mengurus pejabat, untuk dapatkan apa yang kita mahukan, untuk memerintah, untuk menunaikan apa sahaja hajat kita. JANGAN. Jangan sampai kita terperangkap.

Marah membuatkan saraf kita keras, membuat darah kita berjalan laju, membuat jantung kita berjalan tanpa mengikut jadual. Marah menyebabkan muka kita sakit. Yang paling penting, marah menggamit kita untuk strok. Strok ertinya darah kita berhenti, jantung jalan laju.

Marah membuatkan bahasa kita tidak cantik, kita jadi orang kasar. Sebab orang marah suka baling-baling, matanya tengok orang setengah mati dan dia suka bertindak agresif. Itu secara emosinya.

Secara spritualnya, secara jiwanya, orang yang marah jauh dari Allah dan dekat dengan iblis. Kesempatan ini akan digunakan sebaiknya oleh iblis. Iblis akan membuat kita terlonjak untuk membuat lebih kasar. Ada orang yang bunuh mak bapaknya hanya kerana duit kerana marah sedang menguasainya. Marah adalah senjata iblis. Oleh itu siapa yang menggunakan marah untuk mengurus, bererti dia sedang menggunakan modal-modal  iblis. Dirumah marah, dipejabat marah, tengah memandu marah. Marah suami, marah isteri, marah pekerja, marah sesiapalah. Bererti dia sedang menggunakan modal iblis untuk menguruskan dirinya.

Itu adalah sesuatu yang malang. Siapa nak cantik, siapa nak tenteram, siapa nak mati menyebut nama Allah, tolong baiki macam mana nak urus marah.

Dipesan Rasulullah, bila kita nak marah, jangan bercakap. Bila marah kita akan keluarkan perkataan yang buruk-buruk. Kalau sedang berjalan, duduk dulu. Kalau boleh cari air, kita cari lah air kerana air adalah penyejuk pada segala marah. Sebab itu air dijadikan sebagai pemadam api. Yang membuatkan kita marah itu ialah api dan api itu ialah iblis. Jangan sampai kita bertindak kasar. Kalau boleh mandi, pergi mandi.  Atau berwuduk dan solat 2 rakaat.

Jauhkan diri dengan orang yang buatkan kita marah. Kalau nampak orang itu marah, kita bangkitlah. Minta maaf banyak, saya pergi dulu. Jangan dilawan. Jika dilawan, kita sama dengan dia.

Suami pum pang pum pang, isteri duduk diam jangan bercakap. Isteri pum pang pum pang, suami duduk jangan lawan. Bila lawan kita sama dengan dia. Kalau anak marah-marah, peluk je dia dan doa, mudahkan urusan anak aku ni Ya Allah, legakan perasaannya Ya Allah.

Bila kita berlapang dada, bererti kita rela dengan apa yang ada. Marah bererti kita tidak rela dengan apa saja yang Allah bagi. Maka yakinlah bahawa orang yang menggunakan marah sebagai modal, dia sedang jauh dengan Allah. Paling sulit untuk sujud dengan Allah. Orang yang paling sulit untuk beri maaf dan minta maaf. Dan paling bimbang dia tidak dimaafkan. Bila kita tidak dimaafkan, bermakna kita tidak layak masuk syurga Allah.

Oleh itu jangan jadikan marah sebagai modal kerana dia tidak bawak kita dekat dengan syurga Allah. Kita akan dekatkan kita dengan neraka Allah. Nauzubillahminzalik. Mudah-mudahan kita tidak bekalkan marah-marah pada anak, pada keluarga, pada ahli dijabatan, dan akhirnya kita sulit untuk mengucapkan 2 kalimah syahadah bila masa dijemput Allah. Ini kemalangan paling malang. Berhati-hati lah. Terima kasih. Assalamualaikum. 

*****************

Aduhai banyak ayat-ayat cinta 3 Doktor yang berdesup sanubari.

Dalam genggaman iblis.
Modal-modal iblis.
Bekalkan marah pada anak.

Harap lepas ni Mummy semua tak marah dan senyum selalu.

Kenapa P.Ramlee kata jangan marah, nanti kena jual? Lepas kena jual tak boleh marah ke? Apa pulak kaitan marah dengan kena jual?

Bincangkan.